Thursday, 4 May 2017

2017 UMRAH & HARAMAIN BHG. 4

April 2017

ARAB SAUDI
Makkah, Taif, Madinah & Madain Saleh

Bahagian 4: Ziarah Makkah (1)
MASJID SITI AISYAH

HARI KETIGA

Part 18: Ziarah Kota Makkah

Kami juga dibawa berziarah ke tempat-tempat bersejarah sewaktu di Kota Makkah. Walaupun ada di antara tempat-tempat ini yang pernah dikunjungi sebelum ini, lawatan kali ini memberikan kami perspektif yang berbeza. Selain menunaikan Umrah di Kota Makkah, Pakej Umrah Khas yang kami ikuti ini membawa pesertanya mendalami sejarah tempat-tempat yang dilalui. Banyak info baru yang kami perolehi sewaktu mengikuti ziarah ini dan Myself akan cuba berkongsi segala maklumat dan pengalaman yang diperolehi di dalam blog ini.

Program Ziarah di dalam pakej kami.
Baik di Makkah ataupun di Madinah, Program Ziarah diadakan setiap hari. Memang Myself akui program kami agak ketat sehingga sukar nak mencari masa untuk bershopping. Namun itu tak menjadi masalah bagi kami kerana kami bukan kaki shopping dan memang niat kami ingin mendalami sejarah Islam di Tanah Suci.

Program Ziarah bermula pada pukul 7 pagi setiap hari dan berakhir sebelum waktu Zohor untuk membolehkan kita bersolat di Masjid. Memandangkan kami tiba di Makkah pada awal pagi Hari Kedua perjalanan kami, program Ziarah hanya dimulakan pada Hari Ketiga untuk membolehkan kami menyelesaikan ibadah Umrah dan berehat pada Hari Kedua. Kami dibawa berziarah menggunakan bas yang besar. Memang selesa sekali kerana kumpulan kami tak ramai, hanya 18 orang. Boleh conquer satu seat seorang dalam bas kalau nak berbuat begitu.

Bas tiba di depan Hotel Burj Al Sultan untuk memulakan Ziarah pada Hari Ketiga.

Part 19: Perjalanan Ke Tanaim

Program Ziarah kami yang pertama adalah ke Masjid Saidatina Aisyah di sebuah tempat yang bernama Tanaim (disebut: Tana'im) yang terletak kira-kira 7.5 km dari kota Makkah. Ia adalah Tanah Halal terdekat bagi penduduk kota Makkah yang ingin menunaikan Umrah. Oleh yang demikian, ahli rombongan yang berhasrat hendak menunaikan Umrah sekali lagi pada hari ini, dinasihatkan untuk membawa pakaian Umrah bersama dalam ziarah ini.

Memulakan Program Ziarah.
Laluan keluar dari kawasan Al Misfalah di mana letaknya hotel kami, Burj Al Sultan.
Pemandangan di Kota Makkah.
Khidmat Kereta Jenazah percuma
Sebuah pusat membeli-belah di Makkah
Perjalanan meninggalkan kota Makkah menuju ke Tanaim adalah melalui gunung-gunung batu. Dalam perjalanan, Mutawwif membawa kami mengimbau kembali saat di mana Nabi Ibrahim AS menerima perintah dari Allah SWT untuk meninggalkan isteri dan anaknya, Nabi Ismail AS di kawasan yang tandus dan gersang ini.

Beginilah keadaan Makkah sewaktu Nabi Ibrahim AS meninggalkan isteri dan anaknya, Siti Hajar dan Nabi Ismail AS pada masa dahulu.
Kota Makkah telah makmur sekarang. Ini adalah juga berkat doa dari Nabi Ibrahim AS sewaktu dia meninggalkan isteri dan anaknya di sini dahulu.
Menara Jam Makkah di sana boleh juga dijadikan panduan arah kiblat sewaktu kita bermusafir ke Makkah kerana Kaabah terletak betul-betul bersebelahan dengannya.
Merentasi gunung batu menuju ke Tanaim.
Signboard arah ke Masjid Siti Aisyah

Part 20: Masjid Siti Aisyah

Dalam suatu riwayat, Siti Aisyah telah datang bersama Nabi Muhammad SAW menunaikan Haji. Namun ketika itu dia sedang uzur kedatangan haid. Jadi dia hanya melaksanakan Haji sahaja sedang rombongan Nabi yang lain telahpun melakukan Haji dan Umrah.

Selepas dia suci dari haid, Siti Aisyah memohon kepada Nabi untuk turut mengerjakan Umrah. Lalu Nabi Muhammad mengarahkan saudara lelaki Siti Aisyah yang bernama Abdurrahman bin Abu Bakar untuk menghantar beliau ke Tanaim untuk melaksanakan Umrah. Masjid Siti Aisyah ini didirikan di tempat di mana beliau berniat untuk melaksanakan Umrah.

Pemandangan Masjid Siti Aisyah dari tempat parking bas.
Husband merakam video sewaktu Mutawwif memberi penerangan tentang sejarah Masjid Aisyah.
Penjaja di Masjid Aisyah
Walau kami pernah beberapa kali berkunjung ke sini sebelum ini, Myself dan Husband tidak pernah berkesempatan untuk mengexplore seluruh kawasan Masjid Aisyah memandangkan kedatangan kami adalah untuk berihram bagi membuat Umrah semata-mata.

Memandangkan kami tidak membuat Umrah pada hari ini, kami mengambil kesempatan untuk explore seluruh kawasan masjid sewaktu anggota kumpulan lain yang hendak membuat Umrah membuat persiapan seperti memakai pakaian Ihram dan membuat Solat Sunat Ihram. Bagi yang tidak membuat Umrah, kami mengambil kesempatan membuat Solat Duha di sini.

Masjid Siti Aisyah
Berjalan beramai-ramai ke bangunan masjid.
Ruang solat untuk wanita
Korridor di depan Ruang Solat Wanita
Pemandangan di korridor depan Ruang Solat Lelaki
Pemandangan Ruang Solat Lelaki di Masjid Siti Aisyah
Khusyuk mengadap Ilahi.
Sempadan Tanah Halal dan Tanah Haram ditandakan dengan jelas di luar Masjid Siti Aisyah. Bagi yang ingin menunaikan Umrah, perlu dipastikan yang mereka berniat sebelum masuk ke Tanah Haram.

Bergambar di depan masjid
Jambatan Pejalan Kaki di depan Masjid Aisyah.
Gerbang ini menandakan sempadan Tanah Haram dan Tanah Halal.
Penghujung Tanah Haram
Tugu kecil di tepi jalan ini juga menandakan sempadan Tanah Halal dan Tanah Haram di Masjid Aisyah.
Satu lagi penanda permulaan Tanah Haram
Di sana juga ada satu lagi penanda.

Part 21: Kisah Sahabat Nabi: Khubaib Bin Adi

Selain sejarah Siti Aisyah yang menunaikan Umrah dari sini, Tanaim juga menyimpan kisah sedih sorang Sahabat Nabi yang bernama Khubaib Bin Adi yang mati dalam mempertahankan agama Islam. Kisah ini diceritakan oleh Mutawwif kepada kami dalam perjalanan pulang dari Tanaim ke Makkah. 

Mutawwif bercerita tentang kisah Khubaib bin Adi
Pada tahun ke-3 Hijrah, beberapa utusan dari kabilah Udal dan Qarah datang menemui Rasulullah SAW. Mereka mengkhabarkan bahawa mereka telah mendengar tentang Islam dan meminta Rasulullah mengirim utusan untuk mengajarkan Islam kepada mereka.

Rasulullah mengutus 10 orang sahabat untuk memenuhi permintaan tersebut. Rasulullah melantik Ashim bin Tsabit sebagai ketua mereka. Namun di suatu tempat, di antara Usfan dan Makkah, kelompok kecil ini diintai oleh sekitar 100 pemanah dari Bani Lihyan. Bila mengetahui hal tersebut, Ashim segera memerintahkan teman-temannya agar segera berlindung ke sebuah bukit kecil di sekitar daerah tersebut.

Bas berhenti mengisi minyak di Tanaim
Ashim dan rakan-rakannya berhasil mengelabui pasukan pemanah musyrik tersebut. Namun Allah SWT berkehendak sebaliknya. Biji-biji kurma yang mereka bawa sebagai bekal dari Madinah, tercicir sepanjang jalan, sehingga memberi petunjuk kepada kedudukan rombongan Ashim. Akhirnya kesepuluh sahabat itu pun ditangkap.

"Kami berjanji tidak akan membunuh seorang pun di antara kalian jika kalian menyerah," teriak salah seorang musyrik yang mengepung mereka.

"Kami tidak akan menerima perlindungan orang kafir. Ya Allah, sampaikan berita kami kepada Nabi-Mu," jawab Ashim tegar.

Terowong menuju ke Kota Makkah
Rombongan musyrik menyerang dan berjaya membunuh Ashim dan enam sahabat lain, hingga tinggallah Khubaib bin Adi, Zaid bin Datsinah dan seorang sahabat. Orang-orang musyrik itu kemudian menangkap dan mengikat ketiga-tiga mereka.

Namun sahabat yang tidak diketahui namanya itu kemudian memberontak sambil berteriak, "Ini adalah pengkhianatan pertama!" serunya sambil berusaha melawan. Dia akhirnya mati syahid. 

Pemandangan di pinggir kota Makkah
Khubaib dan Zaid dibawa ke Makkah dan dijual sebagai hamba. Sementara itu, Bani Harits yang selama ini menyimpan dendam kesumat terhadap Khubaib, mendengar berita tertangkapnya Khubaib. Mereka berdendam kepada Khubaib kerana dia telah membunuh Harits bin Amir, seorang pemuka Makkah pada perang Badar. Maka Khubaib yang dijadikan hamba telah dibeli oleh mereka.

Setiap hari sahabat Ansar yang terkenal dengan sifat bersih, pemaaf, teguh keimanan dan taat beribadah ini menerima siksaan dari Bani Harits. Hingga suatu hari salah seorang puteri keluarga tersebut berteriak terkejut, memberitakan bahawa hamba yang sekaligus tawanan mereka sedang santai dan memakan buah anggur. Padahal buah tersebut sedang di luar musim di Makkah dan Khubaib pula diikat tangannya dengan rantai besi. Itu adalah rezeki dari Allah yang diberi kepada Khubaib, sepertimana rezeki buah-buahan pernah diberikan kepada Siti Maryam, ibu Nabi Isa AS.

Keluarga Al-Harits juga menakut-nakutkan Khubaib dengan berita bahawa saudara sekaligus sahabatnya, Zaid yang juga dibeli keluarga Makkah lainnya, telah dibunuh dengan cara ditusuk tombak dari lubang dubur hingga tembus ke dadanya!

Replika bekas Air Zam Zam di zaman dahulu kala
Namun berita kejam ini ternyata tidak berjaya membuat hati Khubaib ketakutan, apalagi berpaling dari keimanannya. Sebaliknya, hal ini telah membuat dirinya lebih pasrah terhadap ketentuanNya. Akhirnya keluarga Al-Haritsputus asa. Mereka memutuskan untuk segera membunuh tawanan yang tegar itu.

Namun sebelum pembunuhan dijalankan, Khubaib memohon agar dibenarkan untuk bersolat terlebih dahulu. Maka Khubaib mendirikan solat dua rakaat. Selesai bersolat, Khubaib menoleh kepada para orang yang mengawasinya sambil berkata, "Seandainya bukan kerana dikira takut mati, maka aku akan menambah jumlah rakaat solatku." Khubaib adalah Muslim pertama yang melakukan solat sunat ketika akan menghadapi kematian.

Kehijauan di Kota Makkah
Khubaib disalib pada sebuah tiang. Lalu tanpa sedikit pun rasa belas kasihan, pasukan pemanah menghujaninya dengan anak panah. Dalam keadaan demikian, seorang pemuka Quraisy menghampirinya dan berkata, "Sukakah engkau jika Muhammad menggantikanmu sementara engkau sihat dan bersenang lenang bersama keluargamu?"

"Demi Allah," jawab Khubaib, "Tak sudi aku bersama anak isteriku selamat menikmati kesenangan dunia, sementara Rasulullah terkena musibah walau oleh sepotong duri!"

"Demi Allah, belum pernah aku melihat manusia lain, seperti halnya sahabat-sahabat Muhammad terhadap Muhammad," kata Abu Sufyan suatu hari, mengenai para sahabat Rasulullah.

Makkah
Maka tanpa ampun lagi, pedang Bani Harits menghabisi Khubaib. Namun sebelum rohnya meninggalkan jasad, Khubaib sempat berucap, "Ya Allah, kami telah menyampaikan tugas dari Rasul-Mu, maka mohon disampaikan pula kepadanya esok, tindakan orang-orang itu terhadap kami."

Setelah itu, orang-orang musyrik meninggalkan tubuh Khubaib dalam keadaan tetap tersalib di tiangnya. Sementara burung-burung pemangsa yang sejak tadi berputar-putar menanti habuan, tiba-tiba juga meninggalkannya. Rupanya Allah tidak redha hambaNya yang taat itu menjadi mangsa burung-burung pemakan bangkai.

Allah juga tidak menolak doa yang dipanjatkan oleh Khubaib. Rasulullah yang ketika itu berada di Madinah secara mendadak mengutus Miqdad bin Amar dan Zubair bin Awwam untuk segera menyusul ke tempat Khubaib disalib. Padahal ketika itu tak seorang pun orang Madinah yang mengetahui peristiwa malang tersebut.

Setiba di tempat yang dimaksudkan, mereka mendapati Khubaib telah tiada. Senyum kedamaian terukir di wajahnya. Dengan menahan kedukaan yang mendalam, kedua utusan tadi melepaskan Khubaib dari tiang salib dan membawa serta memakamkannya di suatu tempat yang sehingga saat ini tak seorang pun mengetahuinya.

Part 22: Tiba Kembali Ke Kota Makkah

Tiba di Makkah, bas menurunkan kami di dalam sebuah terowong di bawah Masjidil Haram. Kata Mutawwif, dia sengaja meminta bas menurunkan kami di sini untuk menunjukkan tempat ini. Jika ada VIP yang berhasrat untuk berkunjung ke Masjidil Haram, di sinilah tempat perhentian kenderaan mereka.

Terowong di bawah Masjidil Haram
Terowong ini sering digunakan oleh VIP yang berkunjung ke Masjidil Haram
Dari terowong ini, kami menaiki sebuah escalator naik ke Dataran Masjidil Haram. Memang canggih sungguh Masjidil Haram ini sebenarnya. Ada banyak rahsia yang tak diketahui orang kebanyakan dalam pembinaannya.

Escalator menuju ke Dataran Masjidil Haram.
Bangunan Makkah Clock Tower yang kelihatan sangat majestic bila dilihat dari sudut ini.
Dari sini, kami berjalan pulang ke hotel untuk berehat dan seterusnya bersiap-siap untuk menunaikan Solat Jumaat di Masjidil Haram.


 Bersambung ke Bhg. 5...


CATATAN PERJALANAN (UMRAH & HARAMAIN 2017):